Cerita ABG Ngentot Anak Magang

Diposting pada
omi88

Cerita ABG Ngentot Anak Magang – Tapi bukan itu yang menyebabkan saya membongkar makalah ini. Selain karyawan, ada beberapa siswa yang melakukan PKL. Di antara siswa tersebut, salah satu dari mereka, telah membuat saya merasa seperti kembali cinta (yang pernah hilang bersama Galuh).

Cerita ABG Ngentot Anak Magang

agen bola bonus deposit

agen poker online

bandar poker online

agen dominoqq agen bola tanpa deposit inibet188

mahasiswa, kami memanggilnya Muti, diperbantukan departemen Personalia, sedangkan aku, bekerja di departemen PPIC. Sebenarnya ruang kerja kami agak berjauhan, tetapi karena keduanya melakukan jenis pekerjaan yang berkaitan dengan data, maka setiap hari, kita selalu bertemu di tempat foto copy.

Awalnya, saya hanya mengagumi kecantikannya, karena dengan bangir hidung, bibir bentuk sensual, dihiasi dengan lesung di pipinya, membuat segalanya tampak didirinya sempurna. Hari demi hari kita melihat lebih akrab, bahkan banyak teman-teman saya berpikir bahwa saya PDKT dia.

Semua asumsi saya, bukan yang saya pikir, karena saya merasa, Muti disini sedang belajar dan melakukan tugas yang diberikan oleh sekolah, dan sebagai seorang karyawan di PT. BT, aku hanya panduan dan membantu, jika ada sesuatu yang dia tidak mengerti. Hampir dua minggu aku mengenalnya, itu adalah sikap dan perilaku yang lebih dan membuat saya terpesona.

Ketika saya mendengar lelucon seorang teman saya, yang mengatakan bahwa jika dia berani memberikan Rp. 500.000, – untuk Muti, jika Muti menemaninya selama dua jam, saya merasa lebih perawatan di Muti. Timbul perasaan cemburu ketika ia mendengar lelucon.

Tapi aku tidak berani untuk mengungkapkannya, karena itu antara aku dan Muti, tidak memiliki hubungan yang terlalu istimewa. Saya juga merasa wajar, jika teman saya mengatakan bahwa, seperti dengan wajah secantik itu, jika memang Muti memanfaatkan tubuhnya, mungkin harganya bisa diatas Rp. 350.000, per dua jam (harga tersebut di atas, adalah harga rata-rata seorang gadis pijat yang sudah dianggap cantik).

Setelah, dengan seorang teman bernama Emma, ?? Muti ke meja saya, awalnya sih bertanya tentang sesuatu yang ada hubungannya dengan kebutuhan, mungkin karena itu sudah akrab, Muti juga bertanya tentang no. HP ku, mengapa sih mari mudah, jika Anda kemudian ingin menanyakan sesuatu.

Ketika Anda terus memperhatikan monitor, saya menyebutkan nomor untuk Anda. Ketika mereka mengambil melihat bagaimana saya bekerja, tiba-tiba, “buukkk ..” tanpa sengaja, menyenggol buku tangannya bahwa saya tetap di samping meja. Aku segera mengambil buku itu dengan cara jongkok.

Alamak .. saat jongkok, sengaja sudut mataku melihat sesuatu yang sangat indah, dua pasang paha mulus terpampang di depan wajahku. Tidak hanya itu, karena posisi kaki ketika duduk Muti, bukan mengangkang, kemudian ketika aku melihat, paha dipangkal melihat tampilan cukup menarik dari kedewasaan.

Saya melihat dia mengenakan berwarna pink CD, dengan hiasan renda di samping. Mungkin karena mereka terlalu fokus memperhatikan hasil kerja saya, mereka tidak menyadari (atau sengaja?) Jika di bawah meja, aku menikmati apa yang seharusnya mereka menutupi.

Khawatir kecurigaan teman-teman sekerjaku, saya dipaksa untuk duduk kembali dan menjelaskan bagaimana bekerja di PT. BT untuk Muti dan Emma. Namun kejadian yang baru saja dialami, masih mengganggu saya. Mungkin karena aku terganggu dengan apa yang sedang kita bicarakan, meminta Muti.

“Sir, mengapa kadang-kadang tidak ngejelasinnya terhubung pula ..”.
Sebenarnya, aku malu atas laporan seperti itu, tapi karena sudah akrab, aku berbisik kepada Muti dan menceritakan apa yang terjadi.

Alih-alih malu, Muti bahkan tersenyum.
“Kenapa kau tidak menyentuh Pak, biar tidak penasaran,” goda Muti.

Emma tidak tahu apa-apa, hanya menatap mendengar percakapan kami. Sebagai seorang pria, mendengar penawaran Muti, saya akan berpikir yang tidak-tidak, dan membayangkan apa yang ada di balik CD-nya. Tapi semua yang saya mencoba bisu, karena bagaimanapun, di PT. BT, aku harus jaim (Jaga image), jadi saya tidak akan mendapat masalah.

Istirahatpun bel berbunyi, dan kami langsung pergi ke kantin untuk makan siang. Sama seperti saya selesai makan, Muti mendekatiku dan berbisik “My Dad besok pahlawan menunggu sekitar pukul 09.00 WIB, di sana saya ingin mengatakan, aku sedang menunggu di depan ATM.”

Meskipun singkat, tapi masih membuat saya bertanya-tanya, sebenarnya apa pun yang akan dibicarakan? Mengapa waktu hari Sabtu, setiap hari Sabtu ketika PT. liburan BT. Mengapa bisiknya sangat pelan kepada saya, apa yang lain takut?.

Keesokan harinya, sementara berpakaian rapi (seolah-olah akan bekerja), saya mengambil sepeda dan lembur yang tidak beralasan kepada orang tua saya. Menunggu sangat membosankan, karena sampai di Hero, jam baru menunjukkan 07:30, Setelah mencari sarapan, sementara ngerokok, aku santai mengambil ngantri ATM, tapi hanya ingin melihat doang keseimbangan, karena uang di dompet Anda, ada masih sekitar Rp. 400.000, -.

Dari jauh, aku sudah tahu bahwa gadis itu adalah Muti menuju saya, dan pagi ini, dia terlihat sangat seksi, karena Muti hanya mengenakan T-shirt dan celana jeans ketat.

“Sudah lama, ya Pak? Kan Muti janji pukul 09.00, sekarang hanya setelah 08:45, Muti tidak salah, kan?”
“Jangan panggil aku Mr. Dech Mut, aku tidak menikah, dan ini bukan di kantor, Dech sebut nama saya, saya akan lebih akrab”.
“Ok Pak, eh Fik”, tersenyum Muti segera mengambil tanganku.
“Fik, enaknya kita di mana yach” tanya Muti.
“Apa pun, emang suka berbicara tentang neraka, menurut saya pribadi benar-benar mencintai”.
“Ngga juga, Muti senang hanya jika deket ama Fik, kenapa tidak?”
“Mau tahu jawabannya”, candaku.
“Senjata harus Fik, Muti juga sudah tahu, Muti Muti rasa seperti Fik” Muti menjawab polos.

Tanpa disadari, mungkin karena begitu senengnya, saya mendefinisikan dari awal mengagumi Muti, langsung memeluknya. Diperlakukan begitu, Muti mencoba melepaskannya, dan mengingatkan, jika kita masih memiliki lokasi umum, tidak enak dilihat banyak orang.

Akhirnya kami memutuskan untuk mencari tempat yang cocok untuk menyendiri. Tapi karena aku tahu satu-satunya hotel di mana hanya cocok untuk menyendiri tanpa takut terlihat oleh orang lain, meskipun tampak agak ragu-ragu, Muti akhirnya menyanggupinya.

Sekitar 09.30, kami telah mencapai hotel depan BI kantor, dan mengambil ruang dengan TV dan AC. Dengan beberapa ragu-ragu Muti memasuki pintu kamar (mungkin karena pertama kalinya), dan dia agak terkejut melihat fasilitas yang terdapat di dalamnya. Terutama ketika ia melihat kamar mandi.

“Ini bagus juga ya Fik, kita bisa bicara sendirian di sini, tanpa takut terdengar atau terlihat oleh orang lain”.
Muti langsung berbaring tubuhnya di tempat tidur, dan mencari siaran langsung TV acara musik khusus. Kebetulan lagu adalah lagu yang sangat romantis, yang secara tidak langsung, mempengaruhi suasana hati kita.

Melalui Aiphone, aku memesan makanan dan minuman ringan. Ketika saya menyalakan rokok, ruang anak suara mengetuk pintu dan memberikan pesanan saya. Aku mendekati Muti yang sedang berbaring, yang masih akan nawarin makanan, tapi Muti bangkit dan bertanya.

“Fik, apakah Muti Muti mencintai satu ketika Fik, Muti sebenarnya malu untuk mengakuinya, tapi jika tidak diungkapkan, Muti takut bahwa Fik tidak tahu apa yang sebenarnya diharapkan Muti. Muti maafin yach, Muti sudah ngerepotin Fik, tapi sekarang waktu off dan beristirahat, melainkan meminta Fik memenuhi Muti Muti “.

Aku sangat terharu mendengar kejujuran dan kepolosan, akhirnya setelah mendengar semua tentang apa yang ada dalam hatinya, membelai rambutnya (agar perasaan menjadi lebih tenang), saya mencoba untuk meyakinkan dia, bahwa semua yang dialami, adalah wajar, jika seseorang mencintai lawan jenis, dan tidak ada hal seperti salah, ketika datang perasaan hati.

Cerita Sex Ngentot Anak Magang – Ketika ia menatapku dengan tajam, lembut aku mencium keningnya. Tapi ternyata, aku bahkan membuat berani Muti untuk berciuman. Dia segera melumat bibirku, dan sebagai seseorang yang tidak ingin kehilangan apa-apa, dia memelukku erat sekali. Sambil terus menikmati bibirku, tangannya terus membelai dan menggosok seluruh bagian tubuh saya.

Mungkin ini adalah cara dia mengungkapkan kasih sayang-Nya terhadap saya. Tapi sekarang aku bingung, karena dengan melihat bentuk tubuh saja (saat di kantor), bisa membuat saya “gonggongan”, sekarang seluruh tubuhnya telah menjadi tertanam ke dalam tubuh saya (meskipun masih berpakaian lengkap).

Kedua payudara terasa lebih keras, akhirnya memutuskan untuk menikmati keadaan ini, karena jujur saja, kadang-kadang, setelah saya akan sering berfantasi bagaimana lezat jika menggoda dengan Muti, terutama saat berjalan di belakangnya, bergoyang pantatnya ngajakin kita menjual tanah (yaitu ntar duitnya buat ngebayarin ass, he .. he .. he ..). tangan mulai mencoba untuk membuka kemejanya, karena saya tidak ingin mata saya tertuju ke payudaranya, terhalang oleh kaos yang ia kenakan.

Perlahan tapi pasti, akhirnya berhasil tidak hanya baju yang saya membuka, bra-nya sudah saya lepaskan. Untuk sesaat aku terpana oleh keindahan bentuk payudara, tapi hanya sebentar, karena aku ingin menikmati dan merasakan keindahan itu, meremas susu, dengan kasih sayang saya mulai mengisap putingnya sudah agak mengeras dan ringan kecoklatan. Mencium dan bagian kujilati tubuhnya, dari leher, terus bergerak turun dan menuju puting kembali.

“Yah .. hisap terus sayaangg .. .. ennaakk aacchh benar-benar geli Fik .. .. .. tapi nick..maaattt aaccchhh teeeruuus .. ..”
Muti terus mengoceh menikmatinya. Aku terus merangsangnya, dan mencoba untuk membuka mengenakan jins, karena jins yang dikenakannya sangat ketat, aku kesulitan untuk membukanya, untungnya Muti mengerti, agak mengangkat pantatnya, dia mulai mencoba menurunkan celana jinsnya sendiri. Sabar, aku menunggu dan terus bermain-main dengan susunya.

Setelah celana jins terpisah, tangan Muti berusaha untuk membuka semua yang saya pakai. Satu per satu jari-jarinya membuka kancing bajuku, dan setelah berhasil membuka baju dan celana yang saya pakai, Muti hanya menyisakan CD masih melekat dalam tubuh saya.

Mungkin dia masih ragu untuk membukanya, karena dia juga masih memakai CD. Meskipun wajahnya terlihat, jika ia babak belur oleh nafsu, tapi dia masih bisa menguasai pikirannya, aku yakin dia takut dicap sebagai gadis yang agresif dan takut jika aku tidak menyukai tindakannya.

Tapi aku masih menikmati suasana yang terjadi di kamar hotel ini. Aku terus membangkitkan nafsu, mencium saya menunjukkan perut kedaerah, terus menyusuri sepanjang lubang pusar, dan kedua tangan, bergerak untuk membuka CD yang masih melekat pada tubuhnya.

Perlahan-lahan aku mencoba untuk membuka CD-nya, ia terus membelai dia, aku mencium setiap daerah baru estetis ketika CD mulai bergerak ke bawah. Muti sangat menikmati semua sentuhan yang saya berikan, bahkan ketika CD telah dirilis, dan aku mulai menjilati vaginanya, dia terus mendesah dan bahkan membuka pahanya lebar sehingga lidahku bisa menjilat bagian dalam vagina.

Dengan aroma yang khas, vagina itu telah membuat saya berlama-lama mencumbuinya. Aku terus menjilati, dan dengan jari telunjuk saya, saya mencoba untuk merangsang dia dengan memainkan kelentitnya. Semakin saya mempercepat memainkan jari saya, semakin cepat ia menggoyangkan pantatnya. Muti terus mendesah dan meracau tak karuan.

“Aacchhhh sayangi .. .. .. teruzzsss .. kenikmatan lebih dalam lagi teruuzzss Fik .. .. .. benar-benar .. menjilat yacchhh terus yang .. itu .. sayang .. accchhh”.

Karena stimulasi yang diterimanya lebih parah, pantat tidak hanya goyang, tapi malah ditarik ke atas, mungkin tujuannya agar lubang vagina lebih dalam ikut tersentuh oleh lidahku. Dengan bantuan jari-jariku, aku terus mengaduk-aduk vagina Muti, aku sentuh G-spotnya perlahan, dia langsung menggelinjang, lalu kuelus G-spotnya nya dengan jari tengah saya, Muti tumbuh liar, seperti orang yang ngigau, dia meracau tidak karuan , tidak jelas apa suara yang keluar dari mulutnya, karena saya tahu, sudah sangat basah lubang vaginanya dengan ayam cairan, seluruh tubuhnya seperti menegang, tapi itu tidak berlangsung lama, karena, dia terdiam dan berbaring di tempat tidurnya .

Lihat Muti sudah mencapai orgasme, aku berusaha untuk tenang, tetapi penis saya sudah keras (meskipun mereka ditutupi oleh CD) dan ingin segera merasakan nikmatnya vagina Muti. Aku segera mencium dan menjilat “lubang surga”, agar Muti bisa merasakan apa yang disebut multiple orgasme. usaha saya berhasil, karena hanya dalam beberapa menit, dia kembali bergetar dan menegang. Disertai desahannya sangat menarik, Muti kembali merasakan kenikmatan itu.

Karena beberapa kali mengalami orgasme, Muti terlihat sangat lelah, meskipun tidak menyatakan, itu jelas bahwa ia sangat puas dengan lisan saya lakukan. Dengan tersenyum, dia mencoba untuk melepaskan CD yang masih melekat dalam tubuh saya. Tanpa ragu-ragu, dia mulai menjilat dan menghisap penis saya.

Diperlakukan seperti itu, aku awalnya mendominasi permainan, hanya menikmati permainan Muti diam. Dengan bibir yang indah, dia mengunyah dan mengusir masukan penis saya ke dalam mulutnya, dan kadang-kadang, dengan menggunakan kelembutan lidahnya, ia mengusap dan menjilat kepala penis saya.

Gila .. Muti ternyata tidak hanya indah untuk dilihat, ternyata Muti memiliki kemampuan yang sangat baik dalam merangsang dan kami menikmati permainan seks. Aku mencoba untuk tidak kebobolan ketika dia melakukan oral pada saya, tetapi dalam kenyataannya, semua sperma telah memenuhi mulutnya, sebagai refleks, aku menjambak rambutnya dan menarik kepalanya sambil mendesah kenikmatan saat sperma saya akan bertahan. Tanpa merasa jijik, Muti menelan semua sperma di mulut, seperti tidak puas, dia menjilat penis saya masih tersisa sperma.

Cerita Mesum  Ngentot Anak Magang  – “Fik, enak juga nih lo rasa sperma, gurih, lezat bagaimana begitu ..”, kata Muti memuji.

Saya hanya mendengar dia tertawa sebentar, karena mata saya masih melihat kontur Muti tubuh telanjang tanpa penutup benang tunggal. Aku perhatikan lagi “lembah” yang dihiasi oleh bulu-bulu halus, ternyata, warnanya sedikit memerah, mungkin karena abrasi oleh lidah dan jari-jari saya.
“Terima kasih ya Mut ..”, kataku, mencium vagina.

“Fik, mungkin tidak bertanya apakah Muti Muti di vagina jilatin lagi, abis neraka mengerikan ..”, tanya Muti memohon.
“Ini baik-baik saja dan semua, tapi mungkin tidak jika Fik gay Muti, karena kontol Fik nich sudah tidak kuat, ingin buru-buru berada di vagina Muti. Semoga yach?”
“Muti takut Fik, kata teman-teman saya Muti, sakit benar-benar, tidak ingin ah .. ntar kalau sakit bagaimana?”, Mulai Muti.
“Pokoknya Muti rasain nanti, Muti teman Fik apa yang salah,” kataku sambil mulai menjilati vagina Muti.
Dengan pelebaran pahanya, dan menggunakan kedua tangan, Muti membantu melebarkan dalam rangka memfasilitasi vagina saya di vagina mencumbu. Kujilati klitnya sampai ia hampir tidak bisa menanggungnya karuan menahan kenikmatan yang ia terima.

Aku sengaja terus menjilati klitnya, sehingga ia ditelan oleh gairahnya sendiri, ketika saya melihat dia mulai mengencangkan, dan mengalami orgasme, baik untuk waktu keberapa, aku segera memindahkan puting cumbuanku dilanda sudah sangat ketat. Aku mencium bagian bawah susu, kusedot dan saya bermain lidahku di daerah.

“Fik lezat .. sayang .. .. ooohhhh acchhh ..”

Muti flounder menahan nafsu yang lebih besar. Muti melihat jari-jari lentik mulai bermain dibibir kemaluannya sendiri, dia terus membelai, dan kadang-kadang meletakkan jarinya di vagina lubang sudah sangat basah karena cairan pelumas yang keluar dari vagina vagina.

Sementara masih membenamkan wajahku di antara dua gunung, tangan saya tarik perlahan tangan yang dingin Muti mengusir masukan jarinya. Ia menolak pada awalnya, tapi ketika saya membimbingnya ke arah penis, Muti langsung pegang dan kocok.

Setelah beberapa saat, aku bertanya Muti bahwa ia adalah di atas saya yang sudah dalam posisi berbaring. Perlahan, ia memanjat tubuh saya. Aku sengaja menggesek-gesekan vaginanya penis antara lubang, itu benar, apa yang saya lakukan telah membuat kenikmatan yang dirasakan oleh Muti yang merajalela, dia juga mulai bergerak menggesekan penis ke luar vagina.

Akhirnya, meskipun posisi berada di bawah, tanpa sepengetahuan Muti, aku berusaha mengarahkan penis saya untuk memasuki vagina lubang. Muti terus bergerak dan vagina menggesekan, dan tanpa disadari, ternyata menjadi kepala penis saya mulai bergerak vaginanya pantatnya saat ia bergerak dari atas ke bawah.

perasaan lembut sekali ketika kepala penis saya menyentuh bagian dalam surga lubang, ada perasaan senang yang sulit untuk diungkapkan, dan tanpa terasa, sudah seluruh penis di dalamnya. Seperti gila, Muti terus menggoyangkan pantatnya, sesekali mengerang dan merintih. Saya akan terus mengemudi keluar penis masukan ke dalam lubang vagina (meskipun agak sulit karena posisi saya di bawah).

refleks langsung Muti berbaring pada saya ketika ia telah mencapai orgasme. Namun, karena saya mengalami orgasme, aku langsung berbalik badan yang berada di bawah tubuh saya. Dengan sedikit santai, aku terus bergerak “junior”, tapi karena tubuh Muti yang bersih dan terawat dengan baik, birahiku tidak bisa mengerti jika aku ingin lebih lama menikmati kelancaran tubuhnya. Akhirnya sperma keluar di kehangatan lubang vagina.

Artikel Terkait: